CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Wednesday, February 12, 2014

per-ASI-an Dastan


Awalnya alhamdulillah ASI lancar hingga masuk pas Dastan harus disinar karena kuning, padahal umurnya udah 13hr waktu itu, sedihnya minta ampun! Akhirnya terima donor dari kakak ipar yang anak bayi laki-lakinya baru usia 4 bulan.

Setelah Dastan keluar senengnya pake banget", terus karena ga ada ART semua dikerjain sendiri. Ternyata ART itu penting banget ya apalagi abis lahiran itu, karena porsi tidur berkurang harusnya pas siang ikut tidur pas baby tidur ini malah ngerjain kerjaan rumah.

Kalo urusan makanan, sebelum berangkat kerja Ai nyiapin sarapan terus siang dianter sama nyokap makanan kalo malem kita beli or delivery. Nah disitu mulai nutrisinya agak kurang. Jadi menyusui kayanya mulai ada hambatan nih.

Beruntunglah kalo disekitar kita itu Pro ASI dan menyemangati sang ibu untuk pasti bisa menyusui anaknya dengan lancar, syukur bisa eksklusif hingga 2 tahun. Tapi itu ga terjadi sama gue. :((.
Dari bokap, nyokap, mertua semua bikin gue stress! Suami juga mulai terkontaminasi! Huhuhuhu...

Ngaruh banget lho itu semua, sampai akhirnya pas kontrol Dastan di KMC berat Dastan tetep di usia 1 bulan, cuma naik 100gr apa ya, akhirnya gue ngalamin yang namanya relaktasi. Sebelum itu pun Dastan sempet di gunting sedikit bawah lidah (namanya apa gue lupa saking kelamaan ga posting), yang imbasnya harus senam lidah tiap hari (ini seru lho!). Relaktasi disana pertama kasih liat dulu cara nyusuin terus dijelasin cara yg bener, terus langsung praktek. ASI diperah didepan bu dokter dan semuanya sama dengan yang pernah gue tau dan gue baca di berbagai sumber. Efek setelah digunting itu, nyaman banget Dastan menghisapnya.

Masuk usia 2 bulan dateng lagi hambatannya, gue ngerasa Dastan itu lahapnya banget" trus ASI gue kurang. Alhasil campur sufor S-26 dan pas konsul ke KMC lagi diajarin cara ngasih sufor yang dicampur sama ASI, jadi pake selang dan suntikan gitu. Ibaratnya si bayi itu dapet asupan dari 2 gentong, 1 dari emaknya dan 1 lagi dari sufor yg diisi di suntikan terus kita dorong pelan" gitu.

Beberapa hari cocok, kenyang dan tidur pulas (bukankah memang begitu sufor itu susah dicerna jadi tidur pulas? :O) Terus abis itu 4hr ga pup, konsul lagi. Tapi kali ini ga ke KMC, kenapa? Karena gue pikir pasti gue disuruh relaktasi lagi, ahh sayang duitnya!

Akhrinya ke BWCH, pas di DSA dibilang S-26 itu emang begitu. Kasian Dastan :( Akhirnya diganti dengan Enfamil (ini gue sebut merk gpp ya ;)), Alhamdulillah lancar di lidah juga ga gumpal, pup ok dan akhirnya sampe sekarang gue campur!.. Selang-seling gitu. Abis sufor, ASI, sufor, ASI lagi. Gitu.

Mikir aja ya, pas mau merid hambatan banyak gitu, pas hamil kendala banyak gitu, eh ternyata menyusui juga gitu, ngerawat keluarga pasti gitu. Apapun itu namanya hidup, yang pasti harus terus disyukuri dan lakukan yang terbaik aja. \m/

5 comments:

Nicha Khusnul

sama mba lira, perjuangan ku nyusuin baby boy jg begitu
mana anak cowok kan ibarat monster susu ya, suka kepayahan sendiri
setuju bgt lingkungan tuh harusnya supportive buat ibu menyusui
semangat mengASIhi terus ya dastan's mom

Dedee

Halo Lira, salam kenal...
Semangat NG-ASI yaaa...
Sekedar share sedikit tentang relaktasi ya, semoga berkenan :)
Setahun lalu mungkin sedikit banyak aq mengalami situasi yang sama dengan Lira.
Baby ku pertumbuhan berat badannya kurang (300-400gr/bln) sempet di diagnosa gagal tumbuh sama dokter Wati karena di usia 40 hari - 2 bulan pertumbuhnan BB nya tidak sesuai dengan WHO chart & turun 2 persentil.
Sedih, kalut, panik, campur aduk jadi satu
Sempat mau nyerah juga kasih sufor, tapi untungnya kekeras kepalaan ada gunanya jg.
Awalnya memang terasa mahal untuk ikut proses relaktasi, saya pun juga dulu merasa demikian
Seminggu sekali harus control, belum akupunturnya, belum obatnya, belum lagi ribetnya klo mau nyusuin
Tapi akhirnya kurang dari 2 bulan, anak saya bisa lepas suplemen & nenen dengan normal tanpa lactation aid, saya juga dibantu donor asi oleh Ibu hebat satu ini
Slowly but sure, akhirnya berat badannya bisa mengejar persentil awal di usia 4 bulan.
Memang awalnya agak ribet & mahal, tapi sampai sekarang saya belum sepeserpun mengeluarkan uang untuk sufor.
Gak percaya masih bisa menyusui sampai sekarang kalau ingat pengalaman setahun lalu.
Tapi memang tidak mudah, support orang terdekat sangat penting & terlebih lagi kita harus keras kepala...
Menyusui memang bukan hal yang mudah, tetap semangat yaaa... :)

Sharleen

@ Khusnul (sok kenal ya pake nama belakang? hehe)
Bener, kuaaattt banget! Makasih sayang..^^

@ Deedee
Salam kenal juga, bener" perjuangan ya... Salut buat dirimu!
Dulu relaktasinya dimana?

Dedee

Halo Lira, sama koq kita...
Aq dari lahiran sampai control DSA di KMC
Sempet ke dokter Wati juga di Markas Sehat
Tapi keteteran ikut programnya dia perah per 2 jam
(dulu masih jaga anak sendiri blm ada yg bantu)
Dari dr. Wati aq balik ke klinik laktasi KMC
Dirujuk ke dr. Asti, sebenernya kekeuh dari awal gak mau ke dr. Asti karena gak mau insisi
Tapi akhirnya nyerah juga, karena kalau gak insisi ASI makin ngedrop & pertumbuhan baby stagnan.
Setelah insisi, latch on membaik & ikut program nya dr. Asti, minum domperidone, nyusuin sambil pake lactation aid isi suplemen asi donor dari Ndhachiyo & akhirnya dalam waktu 2 bulan sudah normal pertumbuhan BB nya.
Memang bukan hal yang mudah, tapi berbuah manis, sampai sekarang 17 bulan masih bisa ASI.
Tetep semangat yaaa... :)

Sharleen

Dee, aku juga konsumsi domperidone. Dinaikin dosis sampe 3butir sekali minum. Emang sih itu ngaruh banget, trus kalo udah banyak dikurangin bertahap gitu sampe akhirnya ga minum lagi. Sugesti juga kali ya, udah gitu lingkungan. Aku ngerasa tetep kurang gitu. Coba kita tetanggaan, sharing begini bisa bikin aku semangat pasti. Ntar anak kedua aja dehhh... InsyaAllah bisa ASI eksklusif. Makasih Dee sharingnya. :)

Post a Comment